Temannya Nanda...

Sabtu, 08 Oktober 2011

#JumatMalam... Temani Aku...

Hihihihi... #Kunti...
Pengen bagi cerita panas lagi nih, semoga yang baca jadi keringetan... #Amiin...
Oke, seperti biasa, gue mulai dengan bismillah... #Merinding...
 Biar seru, tolong matiin dulu lampunya...
Cerita #JumatMalam dimulai... #Kunti...

  MySpace Temani Aku...MySpace

 Begini ceritanya... #Jengjeng...

 Liburan semester udah dekat, tinggal melewati satu UAS lagi maka semua mahasiswa di Universitas X sudah bisa menikmati liburan semester mereka. Didalam kelas, disuatu pagi yang cerah, ada 5 orang mahasiswa dan mahasiswi yang sudah berencana untuk mengisi liburan mereka dengan kegiatan mendaki gunung. Mereka telah merencanakan untuk bermalam digunung itu selama 3 hari 2 malam. Perkenalkan dulu, mereka adalah Gina, Riska, Rahmad, Dito, dan Wahyu. Dito dan Wahyu bisa dibilang sangat berpengalaman dalam hal menginap digunung dan dalam menyiapkan perlengkapannya. Sehingga Gina, Riska, dan Rahmad tidak perlu cemas tentang masalah perlengkapan. Dito dan Wahyu bisa dipercaya.

 Hari yang cerah, sangat mendukung untuk mendaki gunung. Mereka sekarang udah bisa menikmati liburan semester sekarang. Perlengkapan udah disiapkan, terus pagi itu, mereka melakukan briefing terakhir sebelum berangkat ke desa dimana lokasi gunung tersebut. Mereka melakukan briefing di rumah Gina. Ibu Gina pun membantu menyiapkan makanan yang nantinya akan dibawa ke gunung tujuan mereka. Setelah semua nya siap, mereka berpamitan kepada orang tua Gina dan berangkat menggunakan mobil sewaan tepat pada pukul 10 pagi. Jam 1 siang mereka udah sampai di kaki gunung tersebut. Mereka makan siang terlebih dahulu. Kata Dito, bakal butuh 7 jam untuk mendaki kalau lewat jalan yang ringan. Teman-temannya menurut saja.

 Jam 2... #Tengteng...

 Mereka udah mulai berjalan, kira-kira mereka bakal sampai jam 9 malam di puncak gunung. Tanpa banyak bicara mereka berjalan dengan santai. Setelah menghabiskan waktu sekitar 5 jam, hari mulai gelap, cuaca mulai dingin, dan mereka harus rebutan dengan tanaman untuk menghirup oksigen. Mereka pun  menghidupkan senter masing-masing kemudian melanjutkan perjalanan. Tepat jam 9, mereka sampai di tujuan, Dito dan Wahyu bergegas mendirikan tenda, sedangkan Rahmad pergi mengumpulkan kayu bakar. Sedangkan Gina dan Riska hanya duduk saja memperhatikan kekasih mereka, yaitu Dito dan Wahyu. Jam 10 tepat, tenda sudah berdiri, api unggun telah hidup, mereka menghabiskan malam pertama di gunung dengan duduk di depan api unggun, dan tidak lupa, mengabadikan momen dengan Camera Digital Gina. Sungguh malam yang indah...

 Esok nya, Rahmad mengalami demam tinggi karena dia tidak bisa bertahan dengan suhu serendah di gunung, sehingga Rahmad lebih memilih untuk tidur dalam tenda Cowok. Sedangkan yang lain bersenang-senang diluar tenda. Malamnya mereka kembali duduk didepan api unggun lagi. Tapi sayang demam Rahmad sekarang menjadi lebih parah. Mereka pun sepakat untuk pagi-pagi sekali pulang ke Kota agar bisa mengobati Rahmad...

 Sekitar jam 6 mereka sudah mulai bersiap-siap. Tenda sudah digulung lagi, dan mereka juga tidak lupa membersihkan sampah yang telah mereka ciptakan. Pagi itu Rahmad tidak membawa tas apa-apa karena tubuhnya sudah sangat lemah. Tepat jam 7, mereka mulai turun gunung. 3 jam kemudian mereka sempat berfoto-foto terlebih dahulu ditengah hutan. Disaat itu pula, Rahmad terduduk karena badannya sudah sangat lelah. Dito meminta pada teman yang lain untuk duluan, karena cuaca juga buruk dan kabut semakin menebal. Sebelum pergi pun Gina sempat mengambil gambar mereka berdua. Setelah itu, Gina, Wahyu, dan Riska beranjak pergi...

 #Jengjeng...

 Dalam perjalanan mereka bernyanyi dan tertawa bersama-sama. Pas di 100 meter ketika hendak sampai di pintu masuk gunung, Riska mengajak untuk balapan dan berlari duluan. Gina pun menyusul dengan cepat, sempat sekali Gina menoleh kebelakang, melihat Wahyu hanya berdiri tegak tanpa ekspresi. Gina pun mendahului Riska dan sampai di gerbang lebih dahulu... Dengan sangat senang Gina berteriak karena duluan sampai di pintu gerbang... Tanpa disadari, semua mata mengarah ke Gina. Gina pun bingung, mengapa banyak sekali polisi dan warga sekitar disini. Gina pun bergegas ke seorang polisi dan bertanya. "pak, ini mengapa rame ya?". Pak polisi pun mengatakan sesuatu yang sangat mengejutkan...

 #Jengjeng...

 "Begini loh dek, kami sedang mencari orang hilang digunung ini. Mereka sudah hilang selama 3 minggu ini, dan kami baru menemukan 2 korban, mungkin adek kenal..." Pak polisi membawa Gina kesalah satu kantong mayat dan membukanya. "Astaga..." Gina tercekat... Kalian tau siapa yang berada dalam tas itu? Itu teman Gina, yaitu Wahyu. "Dia teman saya pak... Gak mungkin begini pak...". Kemudian sang bapak menjelaskan mayat tersebut ditemukan di jurang 500 meter sebelum puncak gunung seminggu yang lalu. Gina terdiam...

 Seorang pria datang. "Pak, kami menemukan dua mayat lagi..." Wajah Gina pucat melihat mayat yang sudah membusuk itu. Itu adalah Dito dan Rahmad. Gina jatuh lemas. Dia masih tak percaya. Padahal mereka diatas baru 3 hari dan pulang pagi ini. Tapi sang bapak juga mengatakan bahwa mayat pertama yang ditemukan itu seminggu yang lalu.

 Gina pun melihat semua file foto yang diambilnya di gunung, Kalian tau apa yang terjadi? Hanya Gina yang tampak difoto yang sebelumnya rame itu. Dia sendirian yang ada di foto itu. Gina pun terdiam...

Lantas, siapa yang menemaninya 3 minggu yang terasa 3 hari itu di gunung? #Speechless...

-Tamat-

Sial, gue udah merinding duluan pas nulis ini cerita... #NyalainMp3...

MySpaceMySpaceMySpace

30 komentar:

  1. ini baru okeee ceritanya bo :)

    BalasHapus
  2. Itu yg menemani Gina... adalah arwah teman2 Gina yang enggan membuat Gina sedih. :(

    BalasHapus
  3. ceritanya keren...
    namun dalam penyusunan kalimatnya, masih memiliki struktur yang belum bagus, sehingga ada yang terlihat tidak jelas alur ceritanya :)

    BalasHapus
  4. kasian bgt si Gina.. hikhik

    ga kebayang kalo beneran kejadian ama gua.. :(
    jgn sampe deh.. huuhu

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. geblek padahal bacanya siang eh tp ttp merinding >,<

    BalasHapus
  7. #Jengjeng-nya ganggu, Nda.

    Oke, aku emang langsung baca endingnya tadi (selain keganggu sama #Jengjeng-nya, gw juga dipepet billing -_-*), epic-nya dapet.

    Keren.

    BalasHapus
  8. Huah, seperti biasa endingnya bikin sport jantung -_-

    jangan2 temannya itu mau nepatin janji kali ya :o

    oh iya saran, dibagian pertengahan ada beberapa kata yang tidak sinkron alias bikin bingung bacanya, sama kyk dibilang Pina, overall ceritanya sukses buat merinding -_-

    BalasHapus
  9. makin sering baca postingannya nanda bikin va ketakutan kalau lagi sendirian di kost :(

    BalasHapus
  10. aaaw si gina kasian amat yak :p

    mari lestarikan cerita horor :3

    BalasHapus
  11. astagaaaaaa kamfreeeet untung bacanya pagi-pagi..

    BalasHapus
  12. serem abis!! keren lah, tapi bener tuh kata pina, kalo dirapiin lagi bisa lebih bagus. :)

    BalasHapus
  13. menarik dan menyeramkan. Tapi tulisan JENGJENG itu bikin kesan mistisnya ilang T__T

    BalasHapus
  14. Alhamdulillah yahhh, aku bacanya disiang bolong, jadi nggak begitu takut, huhuhu ^^

    BalasHapus
  15. hahahaha..
    sial..
    merinding juga icha bacanya..

    BalasHapus
  16. hahahah...nice story buat nakut2in gue -__-"

    BalasHapus
  17. muhahahha.. lucu nda ceritanya. #Eh??

    BalasHapus
  18. jiah...,sori nand,bacanya kesiangan,hehe

    BalasHapus
  19. ceritanya menarik, tinggal dikembangkan lagi ;D

    BalasHapus
  20. Thanks reni...

    Ikutan Humaira *merinding*

    Sampai sekarang masih misteri Sop... :)

    Makasih kak Vina, belajar banyak buat bikin cerita... :)

    :) Mau coba Enno?

    Demi lovato dong Siti...

    Untung saya nulisnya malam (-_-")

    Dika, apa yang kamu tulis itu? *Penasaran

    Minggu depan gak pakai #Jengjeng lagi nes...

    Makasih sarannya pit... :)

    *Merinding metal*

    Maaf nte, saya juga suka parno sendiri...

    Jangan lestarikan cerita horror lin, takut...

    Aduh, saya di Kampretin ("-_-)

    Sip Fiscus, bakal coba belajar lagi...

    Makasih ega...

    Sesuatu banget ya Nelva...

    sama, nda juga merinding Icha...

    Gue juga ketakutan mad..

    Ngakak stengah mampus... (-_-")

    Gak apa-apa kel...

    Thanks Sheno...

    BalasHapus
  21. hmm sebelumnya, maap baru baca. hehehe
    malem minggu gue kenapa jadi horor gini!??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahhahahaa, sekali-kali pergi ke gunung, ceritaiin ke teman-teman kamu cerita yang ini... :)

      Hapus
  22. yeaaaaaaay!!
    akhirnya gue baca sampe ada tulisan -tamat-nya
    \(^o^)/
    tapi menurut gw masih serem yg satunya lagi, soalna lemari begitu dekat dgn kehidupan gw, sedangkan gunung gw belom pernah mendakinya :D hehe

    kunjungi jg ya blog gue :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahhaa, pantesan deh... Sekali-kali coba dong pergi ke gunung... Siapa tau cerita nya bakalan sama...

      Hapus