Temannya Nanda...

Sabtu, 01 Oktober 2011

Tepat Di Perut Ini...

Ajarin Abang dong dek...
Gue bakal mencoba buat nulis lagi, berbagi cerita lagi, buat teman-teman yang tetap semangat baca-baca tulisan gue, gue ucapin terima kasih banyak... Sungguh, gue terharu... MySpace

 Sekarang gue bakal cerita tentang sparring pertama gue dalam dunia per-Taekwondo-an... Buat yang belum tau, gue ini ikut latihan bela diri ini dikampus sejak semester 2, dan sayangnya, gue jarang latihan, gue jarang banget ikut lari-larian, sampai akhirnya gue nyadar, timbangan udah gak mau gue naikin, timbangan itu takut perutnya pecah kalo gue injak... #Miris...

 Awal kisah, gue datang ke tempat latihan tanpa perasaan buruk sekalipun, angin tetap bertiup, kucing masih mengeong, dan mas-mas gorengan masih berdagangan ditempat yang biasa. Gue gak menemukan hal yang ganjil selama perjalanan, hingga gue sampai ditempat latihan, gue shock! gue tiba-tiba
panik sendiri melihat matras udah ditebar, matras udah siap menjadi arena pertarungan hidup mati, matras udah siap menjadi saksi bisu gue bakal babak belur dalam latihan kali ini... Gue berkeringat, ketek gue basah seketika, gue ambil nafas, gue kepalkan tangan, dan gue katakan dalam hati... "Gue mau sholat dulu..." Gue pun berlalu ke Mushola terdekat...

 #Deg-degan... Nafas gak beraturan, mata kembang kempis, sumpah... Gue gak bisa ngejelasin bagaimana takutnya gue saat itu... Gue cuma pengen nonton aja... Gak mau ikutan... Gue takut... Mental gue seketika ciut... Pengen deh pulang pura-pura ambeyen atau diare... Tapi percuma, gue udah terlanjur menyapa pelatih dengan senyuman "Gue siap dibanting loh Sabam..."

Gue pengen mati... #I'mDead... MySpace

 Setelah beberapa pertandingan dari saudara perguruan, gue menonton tetap dengan tampang bego... Kalian tau bagaimana tampang bego? Itu lho, tampang ketika kita mikir kalo ESC di keyboard itu adalah singkatan dari ESCalator... #Parah... 

Harapan gue cuma satu, Sabam (Sebutan Pelatih) gak menyadari gue ada disitu... Gue diam, persis kayak patung... Gue selalu berusaha gak melihat ke Sabam, tetap, biar gak dipilih... Seketika Sabam berjalan ke depan gue, nyuruh gue siap-siap... Anjiiiiir, lawan gue men, cowok, gede, level sabuknya diatas gue... Seketika gue asma (alasan pertama gue), tapi gak berhasil... Akhirnya, dengan kaki yang gemetaran, gue masuk kearena pembantaian... Melakukan penghormatan (semoga gak yang terakhir), terus melakukan kuda-kuda... "Hiyaaaaaaaaat..." suara gue menggema berniat menggertak, tapi sia-sia, lawan gue dapat ngebaca kalo gue grogi dan sedang sesak nafas... Bukan karena asma... Tapi karena pelindung badan ini kekecilan, atau tubuh gue yang kebesaran? Yang pasti sesak amat... Tapi gue coba untuk fokus dan menyerang duluan... "Brak..." tendangan gue tepat tapi lawan gue gak bergeming... MySpaceItulah serangan pertama dan terakhir gue... #Miris... Hal-hal setelah ini, gue harap yang baca punya jantung yang kuat... MySpace

Gue mundur, pasang kuda-kuda lagi, terus siap-siap menerima serangan dari lawan gue itu, "Wiuuuuuh..." ya ampun, bunyi angin saat dia nendang, bikin jantung gue mau copot... Gue coba menendang lagi, beliau menghindar dan memberikan serangan ke gue, gue gak mampu menghindar dan "Braaaak..." tepat di bagian perut... Gue tiba-tiba mual... Mata sempoyongan, rasanya gue gak sanggup berdiri, gue pengen pingsan duluan... Tapi gue tegar... Gue berniat pengen nyelesain pertandinga pertama gue walaupun gue harus (maaf) mencret-mencret... Ntah berapa serangan yang gue terima, dan kebanyakan gue gak menangkis... Gue terima serangan tersebut dengan lapang dada... Gue gak sanggup lagi, gue gak tahan, gue gak punya tenaga lagi... Sampai akhirnya.... "BRAAAAAAAAAAAAK...." Oooooowwwww, tulisan brak yang besar sekaliiiii...

 #Hening... Kalian tau apa yang terjadi? Itu tadi bunyi dari tanda kalau waktu udah habis. Gue bersyukur masih hidup dan gak mencret-mencret sembarangan... Badan gue pegel, keringat gak berhenti bercucuran, dan perut gue? Sakitnya tetap no 1... Gue nyaris bonyok... MySpace

 Gue lepasin semua pelindung yang dipake dan kembali ke tempat duduk semula... Nafas masih ngos-ngosan... mengingat hal ini aja gue udah ngeri duluan... Tapi tetap, lawan gue tadi seorang yang bijak yang ngasih petuah... Dia nyuruh gue rajin latihan... MySpaceya iyalah, emang bisa mahir dengan hanya ngeliatin video di youtube? atau cuma dengan minum-minuman berenergi? Salah besar cyiiiiiiin #Ngondek... Latihan dan pengalaman yang membentuk keahlian kita... So guys, yang sedang menggeluti bidang-bidang tertentu, jangan dikekang potensi dirinya... Lihat gue, tetap maju walau gue tau bakal kalah... #MerasaGanteng... MySpace 

 Bagaimana dengan hobi kalian? Bisa dong di share di komentarnya... Ditunggu ya cerita dari kalian...

7 komentar:

  1. Sial, ini anak udah nunggu-nunggu ya?

    BalasHapus
  2. ahahahahahah #ngakak
    aseilah

    BalasHapus
  3. ya, gw liat loe langsung ngepos di g+ ya langsung gw buka....

    BalasHapus
  4. hahahha
    lw hobby g"ada gimana caranya untuk bikinnya ada nak ante?

    BalasHapus
  5. Tanyain ama Papa atau Mamanya aja Ante Nova Yeni... :)

    BalasHapus
  6. hahahaha
    numpang galak ciekkk
    :p

    BalasHapus