Temannya Nanda...

Kamis, 08 September 2011

Antara Sopir Travel...

Ini Travel Yang bagus...
Tadi gue udah mau ngetik postingan berikutnya, eh gue ngebuka twitter nya @poconggg, sumpah, ada lucunya, mirisnya, ngerinya, salut deh buat @poconggg, semoga selalu eksis dan memberikan kebahagiaan bagi semua... Amiiiin... #PrayFor@poconggg...


Singkat cerita, gue tiba-tiba ingat ketika gue, dengan kekasih gue yang baru (Namanya Chesse Crackers) lagi dalam perjalanan ke kota dimana gue sedang kuli-ah... Sekali ini, gue gak tahan naik yang namanya mobil travel... Bukan karena jalannya jelek (Emang benar sih jalannya jelek), bukan karena kekasih gue malam ini hanya sekedar snack (ada yang gak tau chesse crackers?), juga bukan karena gue yang udah hampir punya perut segede galon... #Terdiam... Semua kekesalan yang gue alami tidak lain dan tidak bukan karena aparat-aparat travel ini sendiri... Gue gak sanggup, mobilnya jelek, dan sopirnya juga punya nada bicara yang kasar... Gue orangnya gak suka kasar-kasar... #PriaLembut #Eaaa...


Beberapa kejadian yang gue ingat...


Mobilnya gak bisa jalan dengan lancar. Selalu aja ada yang bikin ini mobil berhenti ditengah jalan... Ooops, salah, maksud gue bukan ditengah jalan gitu, nabrak dong... Bannya lah yang longgar, baut bannya lah yang hilang, terus apalagi ya, nunggu penumpang gelap lah, dan yang bikin gue gak enak itu, gue ini juga dioper-oper, emang gue ini apa? bola? Ya ampuuuun... #Ampuuun...

Belum lagi sopir yang saling menyemangati dengan gaya barbar...

Dialog singkat
a: Ayo angkat bannya...
b: kamu kira gampang?
a: tenaga mu cewek, mana suami mu?
b: loh, aku cowok, kok suami?
a: kamu tenaga cewek!!! Sayur! *Kebun Binatang*
b: *Kebun Binatang*

Begitu terus disetiap mobil ini harus berhenti, ini kata-kata menyemangati seperti apa? Kok banyak kebun binatangnya? Tapi anehnya, bannya bisa keangkat... #Bingung... Apa ini yang namanya kekuatan cinta sesama profesi? hanya tuhan yang tau. Tapi jujur, gue gak sanggup kalo harus naik mobil yang seperti itu lagi. Mending waktu tempuhnya cuma 2 jam. Ini, 7 jam kawan, apalagi kalo ada kendala, mau sholat subuh 2 kali di mobil? #I'mDeadMySpace

Gaya berkendara yang gue rasa sangat bertentangan dengan Tagline "Nyaman dan Aman"...
Oke, pertama masalah nyaman. Gue gak nyaman sama sekali, gue harus siap-siap ketika mobil akan belok dan jalan dari Padang-Sungai Penuh ini ada ratusan belokan, gue gak sanggup. Gue lemah. #Miris
Yang kedua masalah aman. Tiap belokan, kepala gue nyundul jendela. Gimana gue bakal ngerasa aman sedang kepala ini nyaris menembus jendela. #Berlebihan...

Sopir-sopir ini sangat senang ketika bertemu sesama travel dan saling rebutan jalur. "Astaga bapak-bapak, ini kalian lagi bawa anak orang, bukan timun dan singkong!!!". Mereka sama sekali gak takut bahaya. #Parah... Matanya liar mencari celah, tangannya memutar stir kekiri dan kekanan. Sangat tidak aman. 60% ugal-ugalan dan 50% lagi lebih tepat mirip orang kesetanan. Emang, 110 % gak aman sama sekali...

Saran gue satu kalo mau berangkat dengan sopir-sopir extreme seperti ini. Tidur, atau pura-pura mati aja deh... Ow ya, jangan lupa berdoa yang keras, agar mereka tau, apa yang kita takutkan...

Sopir Travel??? Gak Kuaaaat (-_-")

9 komentar:

  1. Setiap hari selalu ngerasa gini kalo naik angkot -_____-

    BalasHapus
  2. Alvi: Benar vi, kalo angkot itu cuma tuhan dan sopir angkot yang taw kapan bakal ngerem...
    -______-

    BalasHapus
  3. hahhaha
    menderita nak ante mah

    BalasHapus
  4. Benar nte, gak sanggup kalo masih gini... T.T

    7 ya, kalah sama kucing ku... Kucingku 7,5 ki...
    Kucingku juga sering balapan liar, pulang dia bawa tikus... #IniApa???

    Chilfia,Komen yang tepat sekali... (-_-")

    BalasHapus
  5. tanang nda, bisuak den jadi supir travel den latak ank d ombeng...
    Hwa... Ha...

    BalasHapus
  6. Oke boy, di Ombeng setengah harga kan?

    sudah mencoba untuk sabar nih vortex...

    BalasHapus